fbpx

Iran Ingin Ciptakan Kripto Untuk Konfrontasi Hegemoni AS

By 27 Desember 2019Edukasi
iran kripto

Presiden Iran telah mengusulkan untuk menciptakan kripto Muslim sebagai salah satu dari sejumlah cara untuk menghadapi dominasi ekonomi Amerika Serikat. Berbicara pada konferensi Islam di Malaysia pada pertengahan Desember lalu, Presiden Iran Hassan Rouhani memanggil negara-negara Muslim untuk memperkuat kerja sama keuangan dan perdagangan dan untuk mengurangi ketergantungan mereka pada dolar AS dengan cara menciptakan kripto, seperti dilansir dari Cointelegraph.

Baca juga: Riset Deutsche Bank: Kripto Gantikan Mata Uang Fiat di 2030

Ia berargumen bahwa sanksi ekonomi A.S. adalah “alat utama untuk mendominasi hegemoni dan penindasan” negara-negara lain. Rouhani mengedepankan pembentukan sistem perbankan dan keuangan khusus di antara negara-negara Muslim yang menggunakan mata uang lokal untuk perdagangan.

Baca juga: Selama 2019, Bitcoin Naik Turun?

Konferensi ini juga dihadiri oleh para pemimpin negara-negara Muslim seperti Turki, Qatar dan Malaysia sebagai tuan rumah, sementara Arab Saudi dan Pakistan mengundurkan diri dari konferensi. Ide Presiden Iran dilaporkan telah mendapatkan dukungan dari Malaysia, Perdana Menteri negara itu, Mahathir Mohamad, mendukung inisiatif tersebut.

Baca juga: Riset: Pekerjaan di Industri Crypto dan Blockchain Meningkat Hingga 26%

Sejumlah yurisdiksi global telah mempertimbangkan pembuatan cryptocurrency untuk menghindari sanksi oleh AS hingga saat ini. Seperti dilaporkan oleh Cointelegraph pada akhir September, pihak berwenang di Korea Utara mengumumkan niat mereka untuk mengeluarkan mata uang digital, dengan para ahli percaya bahwa inisiatif ini bertujuan untuk membantu negara tersebut melewati sanksi oleh AS.

Baca juga: Banyak Casino Mulai Beralih Pakai Cryptocurrency

Sementara itu, Venezuela tampaknya adalah salah satu contoh paling populer dari negara-negara yang berusaha menghindari sanksi A.S. menggunakan kripto mereka sendiri. Diluncurkan pada Februari 2018, Petro menjadi cryptocurrency nasional pertama di dunia.

Baca juga: